Superkomputer Cina Jauh Tinggalkan AS

Superkomputer Cina Jauh Tinggalkan AS - Cina telah membuat sebuah superkomputer dengan kecepatan 54,9 petaflops. Kemampuan itu dianggap sebagai sistem tercepat di dunia dalam daftar TOP500 komputer terkuat mendatang.

Sistem baru itu - disebut Tianhe-2 atau Milkyway-2 - memiliki 3,1 juta core, 32.000 chip multicore Intel Xeon Ivy Bridge, dan 48.000 co-prosesor Xeon Phi, bersama dengan teknologi yang diproduksi Cina.

Sistem 24-megawatt, berbiaya sekitar US$ 290 juta (Rp 2,9 triliun), itu berjalan lebih dari dua kali kecepatan superkomputer di AS.

Pemimpin daftar TOP500 saat ini adalah superkomputer Cray 18-petaflop di Oak Ridge National Laboratory, Departemen Energi AS. Daftar TOP500 diperbarui dua kali setahun. Versi terbaru direncanakan dirilis pada International Supercomputing Conference di Leipzig, Jerman, minggu ini. Sistem Cina tersebut diharapkan diluncurkan di acara itu.

Jack Dongarra, seorang profesor ilmu komputer di University of Tennessee dan pengawas akademik daftar TOP500, mencatat penjelasan rinci tentang sistem baru Cina itu awal bulan ini.

Deskripsi itu didasarkan pada informasi yang ia peroleh dalam pembicaraannya dengan seorang pejabat Cina dari Universitas Teknologi Pertahanan Nasional pada konferensi komputasi berkinerja tinggi di Changsha.

Laporan Dongarra menunjukkan bahwa Cina berpeluang memiliki sistem tercepat selama beberapa tahun. "Akuisisi besar superkomputer Departemen Energi AS tidak akan terjadi sampai 2015," tulisnya.

The Tianhe-2 "adalah pernyataan konkret tentang seberapa serius [Cina] terkait komputasi ilmiah," kata Peter Beckman, seorang ilmuwan komputer terkemuka di Argonne National Laboratory DOE dan kepala inisiatif komputasi exascale AS. "Jika Anda melihat sejarah investasi mereka, ini hanya satu titik dari serangkaian investasi yang lebih panjang."

Sistem baru itu merupakan penerus Tianhe-1A, yang telah diakui sebagai superkomputer tercepat di dunia pada November 2010

{ 0 komentar }

Poskan Komentar